Kantor Wilayah Kementerian Agama

Provinsi Lampung

Jl. Cut Mutia No.27, Gulak Galik, North Teluk Betung, Bandar Lampung City, Lampung 35212

Layanan Keagamaan Online

Konsultasi
Perkawinan dan Perceraian
Konsultasi
Bimbingan Ikrar Syahadat bagi Muallaf
Konsultasi
Bimbingan Syariah

Tanya Jawab

Kalau nikah di kua di luar jam kerja brp ya biayanya?

dari: Nimay, November 5, 2020 03:54

Jawaban

tetap 600rb

dijawab oleh System Administrator ( November 5, 2020 10:57 )

Apakah kl beristri 2 bisa menjadi Keluarga Sakinah

dari: Moza, November 5, 2020 03:53

Jawaban

In Sya Allah, jika sesuai syari'at, dan sama2 ikhlas

dijawab oleh System Administrator ( November 5, 2020 10:54 )

Apa saja tips menciptakan Keluarga Sakinah

dari: Moza, November 5, 2020 03:48

Jawaban

Jadikan nikah sebagai ibadah, jaga komunikasi yang baik, saling menjaga hak dan kewajiban masing - masing

dijawab oleh System Administrator ( November 5, 2020 10:50 )

Persyaratan cerai apa pak

dari: Juanda, November 5, 2020 03:42

Jawaban

mempunyai buku nikah, mengajukan permohonan cerai ke Pengadilan Agama Negeri untuk diproses

dijawab oleh System Administrator ( November 5, 2020 10:46 )

Biaya pencatatan nikah berapa pak

dari: Juandq, November 5, 2020 03:38

Jawaban

600 rb Pak

dijawab oleh System Administrator ( November 5, 2020 10:39 )

Kepada setiap orang yang sudah meninggal sering disebut Al-Marhum atau Al-Marhumah. Apakah sebutan ini bagi setiap orang yang meninggal?

dari: Andi, November 3, 2020 05:52

Jawaban

Di dalam Islam menyebut kata Al-Marhum atau Al-Marhumah yang ditujukan kepada orang yang sudah meninggal bukan sekedar sebutan ataupun gelar. Penyebutan itu dilakukan dengan maksud mendoakan mudah-mudahan orang yang disebut namanya itu dilimpahi rahmat oleh Allah SWT. Oleh karena itu doa Al-Marhum atau Al-Marhumah tidak dapat diucapkan jika ditujukan kepada non Muslim عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ: زَارَ النَّبِيُّ r قَبْرَ أُمِّهِ فَبَكَى وَأَبْكَى مَنْ حَوْلَهُ فَقَالَ اسْتَأْذَنْتُ رَبِّي فِي أَنْ أَسْتَغْفِرَ لَهَا فَلَمْ يُؤْذَنْ لِي وَاسْتَأْذَنْتُهُ فِي أَنْ أَزُورَ قَبْرَهَا فَأُذِنَ لِي فَزُورُوا الْقُبُورَ فَإِنَّهَا تُذَكِّرُ الْمَوْتَ رواه مسلم Dari Abu Hurairah, beliau mengatakan ”Rasulullah saw. menziarahi kuburan ibunya, maka beliau menangis dan membuat menangis orang-orang di sekeliling beliau, beliau bersabda,’Aku meminta izin kepada Allah swt. untuk memohonkan ampunan bagi ibuku (mendoakannya), tetapi Ia tidak mengizinkan aku lalu aku minta izin untuk menziarahi kuburannya, maka Ia mengizinkan aku. Ziarahilah kuburan karena akan mengingatkan kepada kematian.” HR. Muslim (edisi 64)

dijawab oleh System Administrator ( November 3, 2020 12:53 )

Assalamu’alaikum Wr. Wb. Kepada pengampu layanan konslultasi muallaf, mohon bimbingannya. Saya ingin menanyakan tentang apa yang harus dilakukan pertama kali oleh seorang muallaf yang masuk Islam? terimakasih

dari: Budi, November 3, 2020 04:56

Jawaban

Bismillah was shalatu was salamu ‘ala rasulillah, amma ba’du, Untuk bisa masuk islam, tata caranya sangat mudah. Tidak perlu acara khusus, dan bisa dilakukan tanpa modal. Yang sulit adalah memastikan keikhlasan dan kejujuran hati ketika masuk islam. Berikut beberapa tata cara masuk islam,

Pertama, ikrar dua kalimat syahadat Ikrar syahadat adalah mengucpkan kalimat, أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ ASYHADU ALLAAA ILAAHA ILLALLAAH - WA ASYHADU ANNA MUHAMMADAR RASULULLAH "Aku bersaksi bahwa tidak ada Tuhan melainkan Allah. Dan aku bersaksi bahwa Nabi Muhammad adalah utusan Allah"

Jika kesulitan untuk mengucapkan dua kalimat ini secara fasih, bisa dipandu oleh orang muslim, dan muallaf cukup mengikuti sebisanya. Selanjutnya diucapkan juga arti dari kalimat tersebut, agar memahami apa yang dia ucapkan.

Kedua, ikrar ini harus diucapkan di depan saksi kaum muslimin. Jumlah saksi minimal dua orang muslim baik-baik. Tujuan saksi adalah agar muallaf ini diakui telah pindah agama oleh masyarakat muslim lainnya. Sehingga selanjutnya, dia disikapi sebagaimana layaknya seorang muslim.

Masuk islam tidak harus di depan kyai, habib, ustad, atau tokoh agama lainnya. Karena bukan syarat diterimanya syahadat, harus diucapkan di depan tokoh agama. Namun harus di depan saksi dua orang muslim. Dan saksi, tidak harus tokoh agama. Hanya dengan melakukan dua hal di atas, berikrar syahadat dan disaksikan muslim yang lain, maka sang muallaf telah dinyatakan sebagai muslim yang sah islamnya. Dia mendapatkan hak dan kewajiban, sebagaimana muslim lainnya.

Sebagai tambahkan informasi, bahwa ikrar syahadat juga dapat juga dilakukan di Kantor Urusan Agama (KUA) Kecamatan tempat muallaf berada atau dimanapun. Kelebihan alternatif ini adalah muallaf akan secara otomatis mendapatkan sertifikat ikrar syahadat yang dapat digunakan untuk mempermudah pengurusan identitas kependudukan dan lainnya. Selain dari KUA surat keterangan masuk islam, bisa diterbitkan oleh takmir masjid atau yayasan islam yang menjadi saksi keislamannya.

Selanjutnya, ada beberapa yang perlu dilakukan, Pertama, dianjurkan mandi besar Dalam madzhab Syafiiyah, dianjurkan bagi orang yang baru saja masuk islam untuk mandi besar, membasahi seluruh badan. Anjuran ini berdasarkan riwayat dari sahabat Qois bin Ashim radhiyallahu ‘anhu, أَتَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أُرِيدُ الْإِسْلَامَ فَأَمَرَنِي أَنْ أَغْتَسِلَ بِمَاءٍ وَسِدْرٍ Aku mendatangi Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk masuk islam. Kemudian beliau menyuruhku untuk mandi dengan air dan daun bidara. (HR. Abu Daud 355 – shahih)

Ada juga yang menyebutkan, dianjurkan untuk menggundul rambut. Namun anjuran ini berdasarkan riwayat yang dhaif. Kedua, Kerjakan shalat Shalat merupakan rukun islam yang kedua setelah syahadat. Karena itu, setelah muallaf mengikrarkan syahadat, dia berkewajiban menjalankan shalat sebagaimana muslim yang lainnya. Yang harus dia lakukan,

1. Jika dia sudah memahami tata cara shalat dan hafal al-Fatihah serta bacaan shalat yang wajib, maka dia bisa shalat sendiri. Dan jika laki-laki, muallaf selalu diajak untuk jamaah shalat wajib di masjid. Dengan tetap terus mengkaji tata cara shalat yang sempurna.

2. Jika dia belum memahami cara shalat yang benar, ada 2 yang harus dia lakukan:
a. Belajar tata cara shalat yang benar, dan menghafal bacaan-bacaan wajib dalam shalat
b. Selama belum bisa shalat dengan sempurna, dia harus bermakmum dengan muslim yang lain ketika shalat, sehingga bisa menjaga keabsahan shalatnya.

Ketiga, Khitan Khitan hukumnya wajib bagi lelaki. Karena khitan bagian dari menjaga fitrah kesucian manusia. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: الْفِطْرَةُ خَمْسٌ – أَوْ خَمْسٌ مِنَ الْفِطْرَةِ – الْخِتَانُ وَالاِسْتِحْدَادُ وَتَقْلِيمُ الأَظْفَارِ وَنَتْفُ الإِبْطِ وَقَصُّ الشَّارِب “Fitrah itu ada lima perkara : khitan, mencukur bulu kemaluan, menggunting kuku, mencabut bulu ketiak, dan mencukur kumis “ (H.R Muslim 257).

Lebih dari itu, khitan merupakan syiar kaum muslimin, yang juga diikuti oleh kelompok agama yang lain. Karena itu, muallaf yang baru masuk islam dan dia belum dikhitan, maka disarankan agar segera melakukan khitan. Hanya saja, jika anjuran untuk khitan ini bisa memberatkan dirinya dan bahkan bisa membuat muallaf lari menjauhi islam, maka anjuran khitan bisa ditunda, sampai dirasa cukup baginya untuk melakukan khitan tanpa paksaan.

Keempat, syariat islam lainnya Selanjutnya, muallaf diarahkan untuk mempelajari syariat islam lainnya, yang wajib baginya, seperti tata cara puasa, menjawab salam, mendoakan orang bersin, dan jika dia orang yang mampu, diajari tentang syariat zakat. Semakin sering belajar, akan semakin membuat sang muallaf mencintai agama islam.

Kelima, kami sarankan agar muallaf segera melaporkan ke dinas pemerintah untuk mengurus perubahan administrasi kependudukan seperti KTP dan KK dengan membawa beberapa persyaratan seperti membawa surat Keterangan dari RT & RW, KTP, KK dan dilampiri surat keterangan masuk islam. Demikian, Allahu a’lam

dijawab oleh System Administrator ( November 3, 2020 12:49 )

Assalamualaikum Wr Wb. Selamat siang Admin, semoga dilimpahi keberkahan oleh Allah SWT Saya mau tanya mengenai kursus calon pengantin atau screening pranikah. Kalau saya warga luar kota Bandar Lampung dan akan menikah di daerah tempat asal saya yaitu di Liwa, namun saya bekerja di Bandar Lampung hingga H-2 hari pernikahan baru saya mendapat izin cuti. Kalau saya melakukan screening di Bandar Lampung apakah bisa? Karena saya tidak bisa izin untuk melakukan screening di kabupaten tempat saya menikah nantinya mohon bantuan informasinya terimakasih?

dari: Indah, November 2, 2020 16:16

Jawaban

Wa’alaikumsalam Wr. Wb.
Saudari Indah yang berbahagia, Bimbingan Perkawinan dapat dilakukan di mana saja asal pada lembaga yang di akui oleh Kementerian Agama, dan sertifikatnya berlaku untuk menikah di mana saja di wilayah Indonesia.
Semoga penjelasan ini dapat membantu.. Terimakasih

dijawab oleh System Administrator ( November 2, 2020 23:17 )